Isnin, 10 Januari 2011

MAKAN TAHI HIDUNG UNTUK KESIHATAN

wah...ingat masa kecik-kecik dulu..terhirup "benda" melekit berwarna hijau...uweeeks! kotor...

yang ini lagi best...makan tahi idung..kajian ini dilakukan oleh orang bijak pandai..x pasti sejauh mana kebijaksanaa mereka ini..tapi, kajiannya seperti ini...huh! 

 baca laporan akhbar dibawah..atok da copy n paste balik..senang nak baca...hua3...



PROFESSOR SARAN MAKAN TAHI HIDUNG
Doktor specialis paru-paru berasal dari Austria Prof Dr Friederich Bischinger pernah menyarankan orang untuk makan kotoran hidungny) sendiri kerana dikatakan boleh meningkatkan kekebalan tubuh.

Penemuan Prof Bischinger itu sempat menjadi kontroversi. Ramai orang awam dan pengamal perubatan yang menolak mentah-mentah teori Prof Bischinger dan mengatakan teori itu tidak masuk akal.

Alasannya tahi hidung adalah kotoran yang menjijikkan kerana lendir kering itu  menjadi sampah  berbahaya masuk dalam tubuh. Jika makan tahi hidung sama saja dengan makan semua organisme atau bakteria yang harusnya dikeluarkan melalui hidung. Tapi menurut Prof Bischinger mengorek tahi hidung dengan menggunakan jari-jari sendiri adalah sesuatu yang sihat, menyenangkan dan lebih sesuai dengan tubuh manusia.

Tahi hidung itu sendiri terbentuk dari kotoran yang masuk ke dalam lubang hidung melalui proses pernafasan. Debu dan kotoran yang masuk ke hidung ini akan disaring oleh filter atau bulu-bulu hidung. Kotoran yang tidak tersaring akan ditangkap oleh lendir yang ada dihidung. Lama kelamaan lendir ini akan mengeras dan terbentuklah tahi hidung.

"Makan tahi hidung kering adalah cara yang bagus untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh. Secara mediik itu masuk akal dan hal yang wajar untuk dilakukan. Dalam sistem kekebalan, hidung adalah filter yang menyaring banyak bakteria menjadi satu dan ketika campuran ini tiba di usus akan bekerja seperti ubat," kata Prof Bischinger.

Mengorek hidung merupakan kegiatan yang positif kerana membantu membersihkan hidung dari kotoran. Hal ini tentu saja membuat seseorang boleh bernafas lebih baik kerana tidak ada yang menghalangi jalur pernapasan.

Prof Bischinger mengatakan ketika masih kecil anak-anak senang untuk mengupil hidungnya sendiri. Tapi ketika beranjak dewasa kebiasaan ini mulai terhalang oleh adanya tekanan dari masyarakat yang menganggap hal tersebut adalah suatu tindakan menjijikkan dan anti-sosial.

Orang menganggap kalau tahi hidung adalah suatu kotoran yang harus dibuang dan bukan untuk dikonsumsi. Tapi bagi Prof Bischinger, tahi hidung juga boleh bertindak sebagai vitamin yang dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh seseorang.
HUA3....meloyakan...hahahaha...cucu berani nak makan? cubalah...hik3...

Comments
9 Comments

9 ulasan:

zacky ~786~ berkata...

haha... nk berdekak pn ada.. p tulaa .. kajian org bijak pndaii.. hurmm menarik gak nie.. nk test la :P

s.y.a.r.q berkata...

kah kah kah....confirm masin.... :p

MR. MIND berkata...

mengong, hahaha

sArAh berkata...

eeeeee.. biar betol.. haha..

sitihanisahali berkata...

eeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeuuuww,....haha..

O'gosh berkata...

yuck la atok!!

O'gosh berkata...

yuck la atok!!

As Yusra berkata...

errkk...@_____@

aira! =) berkata...

err ? perlu ke makan ? HAHAHA :D